Posted on


ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

LINDAVIDALA.COM – NEW YORK. Indeks S&P 500 tergelincir pada hari Jumat (12/3), setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa pada sesi sebelumnya. Lonjakan imbal hasil obligasi AS menghidupkan kembali kekhawatiran inflasi dan mengurangi selera untuk saham-saham dengan pertumbuhan tinggi.

Melansir Reuters, pukul 10:10 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 155,74 poin atau 0,48% menjadi 32.641,33, S&P 500 kehilangan 8,83 poin atau 0,22%, menjadi 3.930,51, dan Nasdaq Composite kehilangan 146,37 poin atau 1,09%, menjadi 13.252,31 .

Nasdaq telah terpukul oleh aksi jual dalam beberapa pekan terakhir dan mengkonfirmasi koreksi pada awal minggu karena investor bertukar saham teknologi bernilai tinggi dengan perusahaan energi, pertambangan dan industri yang siap untuk mendapatkan keuntungan lebih dari rebound ekonomi. .

Saham Facebook Inc Apple Inc, Amazon.com Inc, Netflix Inc, induk Google Alphabet Inc, Tesla Inc dan Microsoft Corp turun antara 1% dan 3%.

Asal tahu, indeks acuan Wall Street ditetapkan untuk pekan terbaiknya dalam enam minggu setelah salah satu usulan stimulus fiskal terbesar AS ditandatangani menjadi undang-undang dan data ekonomi terbaru memperkuat pandangan bahwa ekonomi sedang menuju pemulihan.

Baca Juga: Harga emas turun lebih 1% akibat naiknya yield US Treasury

Kenaikan yang konsisten dalam imbal hasil obligasi AS telah menimbulkan kekhawatiran akan pengurangan stimulus moneter yang tiba-tiba, menekan Wall Street dalam beberapa pekan terakhir.

Yield US Treasury naik kembali di atas 1,60% pada hari Jumat, mendekati level tertinggi satu tahun yang dicapai pekan lalu.

“Risiko peningkatan inflasi telah meningkat secara signifikan karena lonjakan jumlah uang beredar melalui stimulus dan antisipasi permintaan yang mungkin kita lihat saat ekonomi perlahan mulai terbuka,” kata Jonathan Bell, kepala investasi di Stanhope Capital di London.

Distribusi vaksin yang cepat dan lebih banyak bantuan fiskal juga menambah kekhawatiran inflasi yang lebih tinggi meskipun ada jaminan dari Federal Reserve untuk mempertahankan kebijakan yang akomodatif.

Semua mata sekarang akan tertuju pada pertemuan kebijakan bank sentral minggu depan untuk petunjuk lebih lanjut tentang inflasi.

Sentimen konsumen AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan Maret, mencapai level tertinggi dalam setahun, sebuah survei oleh University of Michigan menunjukkan pada hari Jumat.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di LINDAVIDALA Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *