Posted on


ILUSTRASI. Peluncuran rudal Korea Utara terlihat dalam foto tak bertanggal ini yang dirilis oleh KCNA pada 9 Maret 2020.

Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: S.S. Kurniawan

LINDAVIDALA.COM –¬†WASHINGTON. Korea Utara merupakan ancaman serius dan paling dekat bagi Amerika Serikat dan sekutunya di kawasan Indo-Pasifik seperti Korea Selatan, menurut Komandan Komando Indo-Pasifik AS, Selasa (9 Maret).

Komandan Komando Indo-Pasifik AS Laksamana Phil Davidson mengatakan, Korea Utara terus mengembangkan sistem senjata nuklir dan peluncurannya yang dirancang untuk menyerang tanah Amerika Serikat.

“Korea Utara menimbulkan risiko keamanan yang signifikan bagi Amerika Serikat dan mitra kami di Kawasan Indo Pasifik,” kata Davidson dalam sebuah pernyataan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat AS.

“Negara tersebut tidak mengambil langkah berarti menuju denuklirisasi, meskipun ada tanda-tanda penurunan yang menjanjikan pada 2018, dan terus memajukan program senjata strategisnya,” ujar dia, seperti dikutip Yonhap.

“Sampai situasi nuklir diselesaikan di Semenanjung Korea, Korea Utara akan tetap menjadi ancaman kami yang paling mendesak,” tambahnya.

Baca Juga: IAEA: Program nuklir Korea Utara telah menyebabkan keprihatinan serius

Davidson menyatakan, Korea Utara terus mengembangkan senjata pemusnah massal, meskipun moratorium nuklir dan uji coba rudal jarak jauh yang Pyongyang berlakukan sendiri telah berjalan sejak akhir 2017.

“Pyongyang mempertahankan inventaris rudal yang beragam dan terus berkembang, dan Korea Utara meluncurkan beberapa sistem balistik baru selama parade militer pada akhir 2020 dan awal 2021, termasuk dua SLBM dan sebuah ICBM,” sebutnya.

SLBM adalah rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam. Sementara ICBM merupakan rudal balistik antarbenua.

Sikap berperang terhadap Amerika

Dia juga mencatat, Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un kembali mengambil sikap “berperang” terhadap Amerika Serikat.

“Pada awal 2021, ia mencirikan Amerika Serikat sebagai musuh terbesar atau utama Korea Utara saat ia bersumpah untuk memperkuat persenjataan nuklirnya,” kata Davidson.¬†

Baca Juga: Bukan China, Amerika sebut Korea Utara yang punya potensi nyata menggunakan senjata






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *