Posted on


ILUSTRASI. Suasana Rapat Paripurna DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (29/9/2020). ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/hp.

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Tendi Mahadi

LINDAVIDALA.COM –¬†JAKARTA. Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) menilai kinerja bidang legislasi pada masa sidang ke III DPR masih buruk seperti masa sidang-masa sidang di tahun sebelumnya.

Peneliti Formappi, Made Leo Wiratma menuturkan bahwa, rasanya sedikit sulit mengharapkan hasil kinerja DPR masa sidang III dalam bidang legislasi. Hal tersebut lantaran, sampai pada masa sidang III DPR belum juga berhasil menyusun prolegnas rancangan undang-undang prioritas untuk tahun 2021.

“Oleh karena ini sangat sulit untuk DPR mulai tugasnya di bidang legislasi. Perencanaan saja mereka belum bisa susun gimana mau kerja? Sebetulnya legislasi atau prolegnas ini sudah disusun di Baleg itu pada 14 Januari 2021 dan tinggal diajukan ke tingkat Paripurna,” jelas Made dalam Preskon Virtual Formappi pada Minggu (7/3).

Baca Juga: SBY: Rasa malu dan bersalah, dulu beri kepercayaan dan jabatan ke Moeldoko

Mestinya Made melanjutkan, Badan Musyawarah (Bamus) langsung mengagendakan pengambilan keputusan di tingkat paripurna. Hanya saja dinilai muncul pro kontra antara fraksi-fraksi dan juga Pemerintah terkait revisi UU Pemilu.

Kemunculan pro kontra terkait apa yang mau diatur dalam UU Pemilu, dinilai Formappi menjadi salah satu faktor belum juga selesai penetapan prolegnas RUU prioritas.

“Sampai sekarang Prolegnas RUU prioritas belum ditetapkan. Maka percuma saja dalam pidato pembukaan ketua DPR mengemukakan bahwa akan bahas 4 RUU apa dasarnya? Prolegnas belum di tetapkan. Ini yang jadikan kinerja¬†di bidang legislasi ini begitu buruk,” ujar Made.

Berkaca pada masih menggantungnya daftar Prolegnas RUU Prioritas untuk tahun ini, maka Formappi mengusulkan ke depan, DPR sebaiknya secara konsisten menetapkan prolegnas prioritas pada akhir tahun sebelumnya.

“Mudah-mudahan ke depan DPR bisa konsisten selalu tetapkan prolegnas di tahun sebelumnya, sehingga menginjak tahun berikutnya tinggal kerjakan RUU yang sudah direncanakan. Jangan dihambat kepentingan pragmatis sempit tapi disesuaikan dengan kebutuhan hukum nasional,” tuturnya.

Baca Juga: Kemenkeu dan BPKP jalin kerja sama terkait Pengawasan APBN

Peneliti Formappi Lucius Karus menambahkan, memang seharusnya DPR menentukan mana saja daftar RUU yang akan masuk di prolegnas di tahun sebelumnya. Sehingga pada tahun berikutnya dapat langsung tancap gas melakukan penyusunan dan pembahasan RUU.

“Rencana harusnya disiapkan di tahun sebelumnya, agar memasuki tahun 2021 DPR sudah bisa langsung ngebut melakukan penyusunan dan pembahasan legislasi yang menjadi prioritas. Tapi faktanya bahkan di satu masa sidang pertama saja di tahun 2021 ini DPR belum bisa membukukan perencanaan prolegnas prioritas,” jelasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di LINDAVIDALA Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *