Posted on


ILUSTRASI. Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Selasa (2/2/2021). ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/foc.

Reporter: Filemon Agung | Editor: Tendi Mahadi

LINDAVIDALA.COM –┬áJAKARTA. Pengembangan Energi Baru Terbarukan (EBT) pada wilayah timur Indonesia menemui tantangan pada minimnya demand atau permintaan listrik dalam jumlah besar khususnya sektor industri.

Ketua Umum Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia (METI) Surya Darma mengungkapkan rendahnya kebutuhan listrik membuat potensi EBT yang potensial di kawasan Indonesia Timur sulit dioptimalkan. “Kebutuhan energi di kawasan itu yang relatif rendah menyebabkan pemanfaatan energi terbarukan tidak bisa berkembang,” kata Surya kepada LINDAVIDALA.COM, Jumat (5/3).

Surya menambahkan, tantangan pengembangan EBT juga muncul dari minimnya infrastruktur termasuk infrastruktur ketenaglistrikan. Oleh karena itu, Surya menilai langkah opsional yang bisa ditempuh yakni dengan mengubah pola perencanaan pembangunan kawasan seperti kawasan ekonomi dan kawasan industri.

Baca Juga: Nilai kerjasama pasokan LPG Pertamina dan ADNOC capai Rp 28 triliun

“Sebaiknya pembangunan kawasan ekonomi dan kawasan industri ke depan harus memperhatikan ketersediaan energi terbarukan sebagai pemasok kebutuhan energi kawasan itu,” jelas Surya.

Ia mengungkapkan jika selama ini sumber energi akan disediakan ditempat dimana telah ada kawasan ekonomi dan kawasan industri, maka popa ini diubah. Nantinya pengembangan kawasan ekonomi bakal bergantung pada lokasi sumber energi.

“Sekarang kita balik. Namanya lebih dikenal dengan istilah REBED (Renewable Energy Based Economic Development) dan┬áREBID (Renewable Energy Based Industry Development),” lanjut Surya.

Direktur Eksekutif Institute for Essential Service Reform (IESR) Fabby Tumiwa menjelaskan demand listrik yang minim membuat pengembangan EBT pada wilayah timur masih didominasi pembangkit EBT skala kecil.

“Misalnya di Flores NTT, yang punya kapasitas panas bumi sampai 1.000 MW, permintaan listrik pada waktu siang hari tidak besar. Ini membuat perkembangan panas bumi di Flores pun menjadi terkendala karena demand listrik rendah,” jelas Fabby.

Baca Juga: Dubai Ports dan Maspion akan bangun pelabuhan peti kemas senilai US$ 1,2 miliar

Fabby menambahkan, pemerintah dan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) perlu mempercepat rencana substitusi pembangkit diesel dengan pembangkit ET serta disaat bersamaan memperkuat jaringan listrik untuk menjangkau seluruh rumah tangga dan menciptakan permintaan-permintaan baru.

Sebelumnya, tercatat pemerintah mempunyai sejumlah upaya pengembangan EBT di wilayah timur Indonesia.

Salah satunya lewat taman panel surya. Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM Dadan Kusdiana menyampaikan, konsep pembangunan solar park merupakan bagian dari pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) skala besar di lahan yang luas.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di LINDAVIDALA Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *